Poncokusumo (track preview)

Sebelum melihat lebih jauh, ada baiknya kenalan dulu dgn alamnya..

c>
View pemukiman yg didapat dari depan SDN Ngadas.


Siswa2 SDN Ngadas bermain & bercanda sebelum masuk kelas. Foto ini diambil persis dari depan kelas, kata temanku: "sekolah ini dibangun di atas awan.." (ada foto versi wide di kamera temenku, coba nanti kutampilkan disini kalo diijinkan)


Iklim daerah ini sangat cocok ditanami kentang & bawang, tidak heran mayoritas penduduk di sini mengandalkan mata pencaharian dari bekerja di ladang.


Yg nyetir itu namanya Pak Joko, Kepala Dusun di Ngadas. Orangnya ramah, sekali anda kenal bapak ini, dijamin seluruh penduduk desa akan ramah dgn anda.


Track bisa dimulai disini, yg standar2 aja soalnya waktu itu kita bawa motor. Jalurnya diawali dgn perkerasan bercampur tanah mirip pasir putih kering layaknya di pegunungan.


Bikers akan dibawa meliuk2 menyusuri tebing. Ini adalah tikungan lebar yg terselip di sela2 tebing, mantap rasanya kalo digowes pake speed tinggi. Oya, bagus jg sebelum kesini latian teknik 'switch back' dgn baik (apa itu? saya jg baru tau,silakan browse disini) dikarenakan lumayan banyak tikungan2 tajam disini.



Di salah satu bagian, jalurnya akan masuk ke hutan (suasananya sedikit mirip di track panderman)

Keluar lagi di daerah ladang.


Berhenti sebentar disini karena viewspot di sini mubazir kalo dilewatkan begitu saja.


Pohon melintang jalur, rintangan serupa yg pernah dijumpai di track singosari.


Memasuki desa Ngadas, mesjid itu bisa dijadikan patokan 'gerbang masuk'.Jalurnya kembali menggunakan paving cor. Siap2 nanjak :)"wayahe kerjo" kalo kata pak Subur:))



Kebanyakan dapur di sana adalah seperti ini, kalo nginap kurang klop rasanya kalo gak nongkrong di dpn tungku sambil ngopi ato minum arak..haha


Selanjutnya, kalo puas bisa langsung ambil rute balik, tp kalo kurang puas, lanjut nanjak lg jg boleh..bakal ada surprise di dpn:)Jalurnya menggunakan paving+batu2..entah apa namanya yg jelas rusak. Paling enak disini pake sepeda dual suspensi.


Tp harus diputuskan baik2. Nanjaknya tidak terlalu jauh tp jg tdk bisa dikatakan pendek. Kebetulan ketemu 2 org bikers yg lg main jd bisa kupotret biar bisa keliatan betapa ngos2annya..xixi


Did you say DESERT (padang pasir) or DESSERT (Makanan pencuci mulut)??
I said BOTH!.
Ini adalah lautan padang pasir sekaligus ujung perjalanan, di balik bukit itu (biasa dibilang bukit teletubbies) ada juga G. Bromo. Sangat cocok buat dijadikan menu penutup track.
Jarak total ga sempat ngitung tp tdk lebih dari 20 km. Hanya saja konturnya agak naik turun.
Kesimpulan: Rute ini bukan extreme tp EXTREMELY EXOTIC!

Related

story 4293987479335055519

Posting Komentar

  1. luar biasa track dan landscape nya... aku terlambat... kenapa dulu waktu kuliah di malang gak maen sepeda T_T

    BalasHapus

emo-but-icon

Follow Us

http://twitter.com/weeklybikers http://facebook.com/weeklybikers http://feeds.feedburner.com/weeklybikers

newest

popular

Comments

VIDEO

@weeklybikers

Connect Us

Counter

item