Liputan Sejawat seri 6 Bondowoso


Helo all, ketemu lagi di berita terbaru..kali ini nampaknya uda cukup ditunggu, yeah..sejawat seri 6 di Bondowoso kemaren:) buat WB yg ga berangkat, ini saya kasih oleh2 kisah suka duka selama perjalanan (maunya ngasih tape jg, tp pas mau beli ternyata belum matang..xixi)
Sebelumnya, thanks buat panitia sejawat yg sangat profesional & jg animo masyarakat Bondowoso yg luar biasa edan serta anak2 kecil yg dgn sukarela bantuin dorong sepedaku ketika staminaku abis). Semoga lain waktu kita bisa maen di sini lagi.
Trims juga buat Om Yoyok & Fahmi buat kendaraannya.
WB yg berangkat: Penthol, Indra, Fahmi, Om Yoyok, Fajar, Dikki, Dhika, Pak Ruby, Alvian & aku.
Tanpa bertele-tele, langsung menuju TKP...


Dari rencana keberangkatan pagi, ternyata molor sampe jam 4 sore. Di luar dugaan, proses loading sepeda2 ini makan waktu lama karena mesti nyopot rollbar. Ditambah lagi ujan lebat banget.


Kebetulan ada Anas yg ikut bantuin loading & bawain 4 kotak terang bulan. Sayang dia ga ikutan, keburu pensiun..gosipnya dia uda banting setir jadi pemaen band aliran 90-an (ketauan dari status ym-nya yg tiap hari puter metallica..hehe)


Mampir di pom bensin Singosari, isi full tank & langsung tancap!


Sempet berenti bbrp kali buat cek kondisi sepeda. Maklum, sepeda2 ini cuma ditaruh di semacam jepitan di ban depannya trus diiket bareng2 jadi masih ada kemungkinan goyang.


Menjelang maghrib, ujan masih deras..tambah gas lagi campur mbrebet..


Mampir isi perut di warung Ibu Riati di Probolinggo. Uenakz, menu andalan teman2 adalah cumi2. Nah, yg itu kalo ga salah adalah suami Ibu Riati (eh..bukan ya? hehe)


Kira2 satu setengah jam perjalanan kemudian, kita nyampe di Palm Hotel (tempat penukaran jersey). Panitia cukup sigap ngeliat kita clingak-clinguk di alun2. Tiba2 uda ada orang yang langsung nganter kita kesini. Hotel yg ini bagus banget, sayang ga kebagian nginep di sini. Setelah dari sini kita langsung dianterin menuju Hotel Grand. Tempatnya ga jauh cuma bbrp blok. Hanya saja kelasnya masih dibawah yg ini tp tetep masuk kategori sangat layak.


Dari hotel, aku, penthol, Indra & Alvian jalan2 bentar ke alun2. Pas ada live music disana. Entah ini ada hubungannya ama sejawat ato ngga, yg pasti panggung ini adalah panggung yg sama dipake buat event sejawat keesokan harinya.


Itu Penthol ama Indra lagi nikmatin live music.


Baliho sejawat dimana2..


Kira2 jam setengah 12 uda balik lagi di hotel. Double check buat pastiin kalo kondisi sepeda uda siap & nomor peserta uda terpasang.


Akhirnya buat jaga kondisi, langsung tidur. Di kamar ini berisi Indra, Penthol & me.


Pk. 4.30 subuh, nampak di bloknya pak Mardi uda pada siap. Obrolan mereka cukup manjur buat bangunin peserta seisi hotel..hehehe


Sepeda om Yoyok & Dikki uda disiapin. Mengkilap!


Dikki pemanasan di bawah pengawasan bapaknya..hahaah,segitunya


Menuju lokasi start, pesertanya liat aja..berjubelan



Bbrp suasana keramaian menjelang start.


Indra & Penthol: "Wooi..salam buat kalian yang di rumah!"


Track awal, biasalah..aspal buat menu pembuka..
Viewnya mayan bikin ngiler.


memasuki zona yg dinanti..lumpur!


Di sini WB berenti cukup lama gara2 sepeda Dikki ada masalah, trus Fajar tiba2 pusing berkunang2. Nah, itu ada Pak Ruby jg keliatan. Indra, Fahmi & Penthol ada di depan. Setelah dikontak lewat HT, Penthol turun bawa minuman buat Fajar.


319: Dhika, 320: Andy.
Tepat diatas sepeda ini, ada mas Fajar lagi tiduran di batang pohon yg menjulur. Bbrp kali bikers lain nanyain "kenapa tuh?" sampe bosan jawabnya:)


Daerah ini uda makin susah dipancal, lumpurnya tebal & berkarakter lengket sampe bbrp biker ban sepedanya ga bisa muter.


Ini salah satu korbannya..hehe


Tiap bbrp meter mesti bersihin lumpur pake gagang kayu supaya ban bisa tetap muter.


Tp ada jg yang ga mau ambil pusing. "halah masa bodo, takjunjung ae wislah.." Beres? ga juga..Sekian meter kemudian jangankan bawa sepeda..jalan aja susah..


Ini turunan maut yg pertama. Salah satu contoh nyata bentuk kesiapan panitia jika dilihat dari cara mereka membuat tanda rambu itu dgn desain sedemikian rupa sehingga tidak hanya maenarik perhatian, tp akhirnya jg dijadikan bikers buat tempat berfoto. Salut!


Kalo yg laen deg2-an & was was ngeliat turunan maut, biker yg uda pengalaman njungkir di tegalweru ini malah angop..haha


Jangankan mancal, dituntunpun aku susah..


Ada kamar mandi umum & sungai kecil, dimanfaatin orang2 buat bersihin lumpur. Aku sempet ikut bersihin bentar tp kuputusin ga jadi soalnya perjalanan berlumpur ini msh panjang.


Salah satu spot view yg jg mayan bagus.


Sungai yang ini mayan lebar & deras. Kita bakalan nyebrang tp sebelumnya bersihin sepeda dulu mumpung arusnya deras.


Nyebrangnya aga susah, air bisa setinggi lutut. Mereka yg berusia tua dibantuin ama panitia & anak2 kecil.


Animo penduduk yg dilewatin track sejawat. Bbrp kali banyak anak2 yg menjulurkan tangan buat minta tos (mirip vokalis coldplay lagi tos dgn penggemarnya..xixi). Sayang aku nglewatin momen tsb gara2 uda terpisah ama WB laen..ga tau mereka kmn.



Bos Alivian mejeng di pos 1. Tp kok seger ya? usut pny usut, ternyata dia uda ga mancal, sepedanya dipakaikan ke Dikki yg sepedanya rusak tadi...yey!


Konsumsi pos 1: jagung rebus, ubi & pisang. (sayang pisangnya belum mateng)


Penthol melongo, istirahat sambil liat dangdut.


Lanjut lagi nglewatin sawah ini.


Bbrp penduduk dgn ramah menawarkan minuman di depan rumahnya. Btw, di sejawat ini aku ga bawa persediaan minuman sama sekali, ternyata dgn minum dari rumah ke rumah ini jadi ga terasa hausnya (hehe..emang gak bondo)


Pak Ruby ketemu ama pak Aryo, terjadilah obrolan para tetangga..:)



Sesampainya di hutan apa ini? karet ato pinus? Kita sempet bikin sesi foto bentar.


Ternyata ini yg disebut single track..yg digadang2. Tp emang keren! menegangkan & denger2 banyak yg jatoh juga..haha. Aturannya emang dilarang nyalip karena tracknya emang sekecil itu. Tp berhubung turunan adalah makanan pokok para WB (alesan laen buat bilang ga kuat nanjak)..maka tiap ada kesempatan ya libas aja.
Perjalanan ini msh separuhnya,tapi baterai kamera pocketnya ternyata uda abis...nyesel! DSLR juga ditinggal di hotel ga dibawa soalnya takut ribet. Ya udah terpaksa ngorbanin momen2 bergambar:(

Selanjutnya setelah turun, yg ada di bayangan adalah pos II. Ternyata msh ada tanjakan lagi, my man! Wah kakiku uda getar2 ga karuan, Penthol jg ngalamin kerusakan RD jadinya ga bisa dioper2 girnya. Alhasil dia mancal pake gir paling ringan terus sampe finnish. (Lucu jg bayangin mirip mancal sepeda aer di sengkaling..hehe)

Sempet di suatu tempat aku berenti sendirian, capek & lapar, trus ga lama kemudian ada 1 group rombongan beristirahat jg di sebelahku. Mereka buka tas masing2 ngeluarin perbekalan, ada yang bawa burger, susu beruang, fanta merah..sedangkan aku, cuma ada kentang rebus sebiji sisa konsumsi start tadi..uda gitu ga bawa minum pula...hikkzz
Begitulah, akhirnya kupaksa puter pedal ini yg penting nyampe garis finnish. Kaget juga tiba2 Pak Ruby nyalip sambil ngomong "ayo makannn!"......Heran, msh kuat jg.. abis minum apa Pak Ruby tadi?

Berikut ini tampang sepeda WB di hotel setelah finnish.
322: Indra,324: Fahmi, 321: penthol, sepedaku & sepedanya P. Ruby paling bawah.




OK, segitu dulu liputan singkat sejawat..
back to work,

Related

story 3784005191017658033

Posting Komentar

emo-but-icon

Follow Us

http://twitter.com/weeklybikers http://facebook.com/weeklybikers http://feeds.feedburner.com/weeklybikers

newest

popular

Comments

VIDEO

@weeklybikers

Connect Us

Counter

item